Masih butuh (beli) mesin cuci?

Posted by on November 26, 2013

Semakin lama berpikir rasanya semakin malas membeli mesin cuci. Jika anda berpikir hendak membeli mesin cuci, mungkin sebaiknya anda juga ikut memikirkannya ulang, seperti saya:)

Kenapa saya malas membeli mesin cuci?

  • Mahal. Harga mesin cuci yang berkualitas dan awet biasanya mencapai 5 juta lebih.
  • Tagihan listrik dan air pasti lumayan tinggi. Mesin cuci itu boros listrik dan air.
  • Meminimalir biaya untuk memperbaiki kerusakan barang elektronik.
  • Memakan banyak tempat untuk rumah saya yang mungil.
  • Mengurangi kegiatan menyetrika yang boros listrik.
  • Mengurangi decison fatique. ( tidak perlu cemas jika cuaca mendung berhari-hari)
  • Mengurangi limbah cucian.

Sebagai kompensasi dari tidak mempunyai mesin cuci, saya berlangganan laundry kiloan di komplek saya. Saya mengambil paket 200 kg seharga 1,1 juta (Rp 5.500/kg). Cuci dan setrika selesai dalam 2-3 hari, sudah wangi dan bisa diantar pula:)

Masih mau beli mesin cuci?

Update:

Istri akhirnya beli mesin cuci merek LG karena makin banyaknya cucian dan makin lamanya laundry andalan kami memprosesnya:)

This article has 4 comments

  1. Yogi Reply

    1,1 jt hanya untuk cuci baju, rasanya saya pilih mending bayar pembantu aja. Sekarang saya bayar pembantu untuk cuci baju, setrika & bersih2 rumah sebulan cuma 450rb.

    Untuk mesin cuci saya pakai mesin cuci LG 1 tabung yang harganya 2jt-an, itu pun dibeliin adik saya sebagai kado pernikahan :D. Mesin cuci jg bener2 dipakainya pas lagi ga ada pembantu, kalau ada pembantu mesin cuci cuma dipake buat ngeringin baju yang udah dicuci.

    1. kalipengging Reply

      Kalau di komplek sini harganya rada beda mas, bisa sekitar 600-700rb perbulan. Kita juga gak terlalu nyaman kalau ada ” orang asing” di rumah, ya meminimalir kejahatan potensial juga. Juga karakter asisten harian di komplek sini suka jadi kutu loncat, nah kita gak mau pusing harus bolak balik cari kalau ybs resign/kabur:)

      1.1 juta itu bukan per bulan lho mas, tapi 200kg, dan gak harus habis dalam sebulan. Bulan Desember kemarin kita cuci sekitar 30kg an. Jadi mungkin 1.1 juta itu abis dalam 6-7 bulan dengan pace cucian kami.

      Imbasnya adalah istri bisa lebih fokus kerjain yg lain karena kita gak ada PRT. Listrik, air, sabun dll juga jadi lebih irit:)

  2. lindaleenk Reply

    Masalahnya ada baju yg butuh treatment khusus, baju pergi yg warnanya cepat pudar kalau pencucian ga bener. Resiko baju hilang/rusak ketika dilaundry.
    Pewangi di laundry itu juga ada yg bikin pening karena zat yang dipakai jenis alkohol yg seharusnya tidak kena kulit manusia.
    Logikanya, ketika mencuci barang orang lain beda dengan mencuci baju sendiri. Kita tau gimana men-treatment baju yg kita beli dengan uang cukup banyak. Meski tetap ada yg namanya dryclean dan teman-temannya.

    1. kalipengging Reply

      Yup setuju, kalau ada special care item pasti kita kasi note ke tukang laundrynya. Underwear juga masih dicuci sendiri. Kita juga rekues untuk tidak memakai pewangi.

      Resiko hilang atau tertukar pasti selalu ada, makanya kita cari laundry yang lumayan teliti sistemnya. Di laundry kita ini pas ada cucian masuk, mereka hitung dulu jumlah dari masing masing itemnya, kemudian mereka fotoin. Jadi pas pengambilan, bisa di double check dulu dengan foto sebelumnya. Mereka juga gak campur cucian kita dengan cucian orang lain, jadi 1 mesin untuk 1 order.

      Laundry kita ini mayan mahal, per kg nya 8.000. Makanya kita pilih jadi member aa, lumayan jadi 5.500 🙂

      Buat keluarga dengan anak kecil yg sangat aktif ( sehari bisa 2-3 kali ganti baju), laundry (kiloan) kayaknya pilihan paling ok:)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *